Internet of Things Jadi Peluang Bisnis Baru

Internet of Things Jadi Peluang Bisnis Baru

Internet of Things Jadi Peluang Bisnis Baru

Internet of Things Jadi Peluang Bisnis Baru

JAKARTA

Direktur Jendral Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika, Kementerian Komunikasi dan Informatika, Ismail mengungkapkan jika Internet of Things (IoT) dapat menjadi peluang bisnis baru yang besar.

Dia juga mengatakan jika Internet of Things tidak hanya berbicara tentang konektivitas saja.

“Konektivitas tidak berperan begitu besar untuk industri teknologi IT. Justru solusi IoT-nya, akan ada bisnis model yang baru yang bisa meyakinkan industri atau pelaku usaha itu jika menggunakan teknologi akan lebih efisien akan lebih murah dan meng-create revenue baru,” kata dia dalam pers conference IoT Makers Creation 2019 di Jakarta, Rabu (19/6/2019).

Dia juga menambahkan jika IoT landasan dasarnya solusi yang mampu menjadi peluang bisnis baru yang mampu dikerjakan masif dengan solusi banyak hal.

Dia juga melanjutkan jika industri teknologi IT saat ini memiliki banyak elemen.

“Salah satu yang paling utama adalah infrastruktur, meliputi jaringan, perangkat dan security. Elemen lainnya di atas jaringan ada aplikasi dan di atasnya lagi ada konten. Solusi IoT melingkupi seluruh elemen di atas,” jelas Ismail.

Lebih lanjut, Ismail juga mengatakan jika para makers juga perlu berkreasi lebih banyak. Dia juga mengatakan jika kerjasama antara makers, developer, seluler, industri media dan universitas diperlukan.

“Pemerintah tidak saya tulis lagi karena pemerintah berada di belakang itu semua. Solusi IoT ini bisa berkembang di Indonesia, jangan sampai kita menggunakan solusi-solusi dari pihak asing. Jika sudah dipegang platform data oleh asing dan kita tidak bisa lagi menjadi tuan rumah di Indonesia sendiri,” pungkas dia.

IoT di Indonesia sebesar 400 jut

Teguh juga menambahkan jika besarnya potensi IoT di Indonesia sebesar 400 juta perangkat dengan nilai bisnis sebesar Rp444 triliun pada tahun 2022 harus segera diwujudkan sejalan dengan telah dikeluarkannya aturan PM no.1/2019 tentang Ijin Kelas dan Perdirjen NO.3/2019 Tentang LPWA (Low Power Wide Area Network).

Hal tersebut menurut Teguh dimulai dengan pengembangan SDM yang terampil di bidang IoT dalam hal ini ASIOTI juga turut berperan aktif dalam pembuatan SKKNI (Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia) Internet of Things yang ditargetkan rampung tahun ini.

Sumber : https://symbiantweet.com/